Startup Social Commerce Dagangan Hadirkan Layanan Belanja Online Bagi 8.000 Desa, Siap Ekspansi ke Wilayah Lain

Startup Social Commerce Dagangan Hadirkan Layanan Belanja Online Bagi 8.000 Desa, Siap Ekspansi ke Wilayah Lain

Jakarta, 7 Februari 2022 – Dagangan, startup social commerce berbasis teknologi asal Indonesia yang fokus melayani masyarakat di wilayah rural, memperkenalkan layanan pemenuhan kebutuhan primer untuk masyarakat pedesaan sehingga dapat berbelanja dari rumah dan barang belanjaannya dikirim langsung dalam 1×24 jam tanpa ongkos kirim.

Efisiensi waktu dan biaya yang ditawarkan Dagangan menjadi opsi yang menguntungkan, terutama bagi masyarakat yang tinggal di desa maupun daerah kecil lainnya yang harus menempuh waktu hingga 2-3 jam perjalanan hanya untuk berbelanja di kota terdekat.

Salah satu pengguna Dagangan, Ibu Suherna dari Desa Prapag Lor, Kecamatan Losari, Brebes, membenarkan hal ini.

“Biasanya saya membutuhkan waktu 2-3 jam untuk menuju pasar dan membeli stok kebutuhan pokok. Namun, semenjak menggunakan aplikasi Dagangan, saya dapat menghemat waktu dan biaya. Saya bisa belanja dari rumah dan barang pesanan langsung diantar ke rumah,” ungkap Suherna.

Unicef melaporkan, selama pandemi Covid-19, lebih dari 20% masyarakat di area pedesaan mengalami pembengkakan biaya untuk kebutuhan pokok sebagai akibat dari terbatasnya mobilitas. Masyarakat membutuhkan waktu yang lebih lama dan biaya lebih besar hanya untuk membeli keperluan sehari-hari.

“Akses terhadap pemenuhan kebutuhan pokok secara lebih cepat dan mudah yang diciptakan Dagangan diharapkan dapat mengakselerasi pemerataan ekonomi. Masyarakat yang tinggal di desa kini memiliki kesempatan yang sama dengan masyarakat perkotaan dalam hal pemenuhan kebutuhan sehari-hari secara lengkap dan terjangkau, tanpa mengeluarkan biaya tambahan untuk pengiriman”, ungkap Ryan Manafe, CEO dan Co-founder Dagangan.

Model operasional hubs-and-spoke

Melayani masyarakat yang tinggal di daerah, atau wilayah Tier 3 dan 4, mulai menjadi perhatian di berbagai lini bisnis di Indonesia, terutama bisnis ritel. Hal ini mengacu kepada fakta bahwa tiga dari lima orang Indonesia, pemegang ekonomi terbesar di Asia Tenggara, tinggal di luar wilayah perkotaan. Hal ini menjadikan Dagangan, yang memilih untuk memfokuskan operasionalnya  pada area Tier 3 dan 4, memiliki posisi yang kuat dalam rantai nilai pasok.

Berangkat dari adanya kesenjangan terhadap akses kebutuhan sehari-hari di wilayah pedesaan, Dagangan mengimplementasikan model operasional hubs-and-spoke. Startup ini menjalin sinergi dengan tokoh masyarakat, pengusaha lokal, dan UMKM, di daerah pedesaan yang memegang peranan penting dalam berinteraksi dengan warga sekitar. Pendekatan ini dinilai tepat dan efisien terutama untuk penetrasi ke daerah rural yang sebelumnya sulit dijangkau.

“Model operasional hubs-and-spoke ini membantu para produsen besar baik skala nasional maupun internasional, untuk menjangkau daerah yang sebelumnya sulit dijangkau karena keterbatasan logistik. Saat ini kami memiliki lebih dari 40 hubs yang tersebar di beberapa titik di area rural sehingga pengiriman kebutuhan pokok ke konsumen menjadi lebih cepat dengan biaya logistik yang lebih efisien,” ujar Maha Willy Chandra, COO dan Co-founder Dagangan.

Model bisnis Dagangan menjadikan warga desa mampu memperoleh keuntungan dari partisipasinya sebagai distributor, reseller, maupun agen berbagai barang kebutuhan primer, dan bahkan sebagai pemilik warung atau pembeli eceran.

Selain itu, Dagangan juga mendukung pemberdayaan masyarakat dalam berwirausaha dengan memfasilitasi para produsen produk lokal unggulan dari berbagai daerah, untuk mengakses pasar yang lebih luas. Kini ada ratusan produk lokal yang telah menjangkau pasar nasional melalui berbagai saluran distribusi, baik tradisional, modern, maupun digital.

Hingga saat ini, Aplikasi Dagangan telah melayani lebih dari 100.000 transaksi dan menjangkau lebih dari 8.000 desa di wilayah Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Ke depannya, Dagangan akan terus memperluas cakupan operasionalnya, baik di Jawa maupun luar pulau, sehingga lebih banyak lagi penduduk rural di Indonesia yang dapat menikmati layanannya.

###

Tentang Dagangan

Dagangan adalah startup social commerce yang fokus melayani masyarakat di wilayah rural dengan menyediakan berbagai kebutuhan rumah tangga, mulai dari kebutuhan primer hingga kebutuhan harian lainnya secara grosir dan eceran melalui aplikasi.

Visi Dagangan adalah memaksimalkan potensi ekonomi masyarakat pedesaan di Indonesia melalui efisiensi rantai pasok dan digitalisasi aktivitas ekonomi. Dengan gudang mikro tersebar di berbagai pelosok daerah di pulau Jawa, Dagangan meyakini ketersediaan layanannya dapat mengakselerasi pemerataan ekonomi daerah.

Sejak 2019, layanan Dagangan telah menjangkau lebih dari 8.000 desa yang tersebar di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Tengah, dan Jawa Barat.

Aplikasi Dagangan Belanja Sembako dan Kebutuhan Sehari Hari
Aplikasi Dagangan Belanja Grosir dan Kebutuhan Sehari-Hari

Informasi dan kontak media Dagangan :

Junia Anindya – Impact and Communications Dagangan
email : anindya@dagangan.com
phone : +6281-351-670-869

2 thoughts on “Startup Social Commerce Dagangan Hadirkan Layanan Belanja Online Bagi 8.000 Desa, Siap Ekspansi ke Wilayah Lain

Leave a Reply